Wednesday, November 9, 2011

Aku sengaja main2 bersayang2 dgn orang lain di Facebook. Suami ceraikan aku.

Assalamualaikum...

Saya nak bertanyakan pendapat tuan/puan berkenaan masalah yang telah lama yang pendam dan makan hati sorang2. Pada bulan Nov 2009, saya telah ditukarkan keje ke kampung saya manakala suami saya belum dapat bertukar lagi dan masih di KL. Pada awal perhubungan jarak jauh kami, memang baik, dia selalu hubungi saya dan 2 kali atau sekali sebulan dia akan balik untuk menjenguk saya dan anak-anak. Namun pada bulan april 2010, sikap dia tiba-tiba berubah, dia tiba-tiba tidak menghubungi saya dan bila saya call atau sms dia susah nak jawab. Bila dia jawab so saya tanyakan kenapa dia macam tu tapi dia jawab tak ada apa2. Hati mana yang tak sakit, tak ada apa-apa jawabnya sedangkan memang jelas dia berubah. Selepas itu, saya biarkan dia ambil masa, bertenang, saya tidak lagi menghubungi dia. Namun seminggu, dia masih begitu, dua minggu pun masih berdiam tak hubungi saya & anak2 langsung, kesabaran saya pun ada batas. Akhirnya saya hubungi dia bertanyakan kenapa dah jadi pada dia? Apa tidak fikirkan saya & anak2 lagikah? apa punca tiba2 berubah? Namun dia hanya diam, selepas puas saya mendesak dia katakan bahawa dia sudah kurang sayang pada saya, Bila saya tanyakan puncanya dia kata tiada sebab, dia memang dah kurang sayang pada saya. Buntu saya dibuatnya, geram dengan sikapnya yang tiba2 berubah.

Lalu saya merancang strategi, saya tahu yang disana dia selalu akan membuka facebook saya untuk main games lantas saya cuba konon-konon bersayang-sayang dengan lelaki lain. Harapan saya supaya dia cemburu dan saya cuma ingin menguji sayang dia pada saya adakah betul2 sudah hilang. Tiba-tiba suami saya kerap sms & call saya kembali, saya tak pasti sama ada dia sudah mengesan akan perbuatan saya di facebook, namun perubahan dia yang ketara amat membahgiakan saya. Saya bersyukur dia dah kembali ok dengan saya namun rupa-rupanya semua itu sementara. Entah bagaimana dia setelah lama barulah dia menimbulkan isu di facebook kepada saya, saya gembira ketika itu sebab rupa2nya dia masih sayangkan saya dan ambil tahu pasal saya. Namun kemarahan dia makin menjadi-jadi walaupun saya dah terangkan perihal helah saya di facebook. Dia menuduh saya yang bukan-bukan pula. Lalu pada bulan Ramadhan iatu bulan Ogos 2010 dia telah ceraikan saya melalui telefon. Saya amat terkilan. Dahla selama ini dia buat perangai dan tak peduli saya dan anak-anak. Raya tahun tu saya hanya beraya dengan anak2 dan keluarga saya sahaja.

Pada Februari dia balik untuk sebutan kes cerai di mahkamah dan kami rujuk balik walaupun dia masih dingin dengan saya. Selepas rujuk, dia nampak makin ok tapi perkara lama masih sama, dia kembali ke perangai lama dia. 3 bulan dia tak jenguk saya dan anak2 dan tiba-tiba dia sms mintak duit 6 ribu, bila saya tanya kenapa katanya keretanya kemalangan dan tak benarkan saya tanya lebih lanjut. Saya sering terhiris dengan kata-kata kasarnya, dia tak pernah nak cakap elok-elok dengan saya seolah-olah bencikan sangat diri ni. Saya pinjam duit dengan ayah saya 4 ribu untuk dia. Kemudian tiba-tiba 1 Jun 2011 dia dapat tukar ke kampung saya. Hanya tuhan sahaja yang tahu betapa gembiranya saya, bersyukur sangat2. Terkadang saya terfikir masalah kami ni berpunca sebab kami berjauhan. Namun sikapnya masih sama, dingin, langsung tak peduli saya & anak2. Saya tinggal dengan famly saya so dia balik hanya untuk tidur, makan pun dia tak sudi dengan kami. Sedih saya lihat anak2 sering menyebut namanya sedangkan dia sikitpun tak layan anak-anak. Tiba-tiba dia minta lagi duit 3 ribu, saya usaha lagi pinjam duit dengan ayah saya (nasib baik saya ada mak ayah). Keesokkanya dia terus pulang ke KL, tempat lamanya tanpa bagitahu saya apa-apa. Rupa-rupanya dia dah lama rancang untuk cuti pergi ke sana tapi saya tak tahu apa urusanya. Ya Allah!!! saya dah buntu, asyik makan hati dengan sikapnya. Bila saya sms tanya dia jawab "kau tinggallah kat rumah diam2 jangan ganggu aku". Ntahla, siapa bagi saya dihatinya. Kesabaran saya pun ada batas, dia seolah2 hanya ingin mengambil kesempatan terhadap saya sebab itulah dia tak sanggup tinggalkn saya, selama ini dia buat apa2 pun saya tetap terima dia, tetap lembut hati. Tapi sampai bila saya harus hidup begini? Dia layan saya seperti saya ini bukan isteri dia, semua hal rumahtangga & anak2 hanya saya yang fikirkan dan uruskan. Haruske saya minta cerai dari dia??? Saya takut akan dosa tapi saya tak rela dilayan seperti ini. Saya dah buat solat Istikharah namun masih belum jumpa petunjuknya. Saya sangat sayangkan dia walau macam2 dia buat kat saya lagipun saya fikirkan nasib anak2 sebab itulah saya masih bertahan, saya masih harapkan dia berubah menjadi suami & bapa penyayang seperti dulu. Saya harap pendapat2 tuan/puan dapat saya jadikan rujukan dan memberi sedikit kekuatan. Langkah apa yang patut saya ambil.

Sekian, terima kasih.

No comments:

Post a Comment