Monday, March 25, 2013

Menyelesaikan masalah isteri degil, marah dan memberontak..

Isteri yang degil, marah dan memberontak ini akan menunjukan rasa tidak puas hati mereka secara jelas. Sama ada secara lisan atau pun berbuatan. Biasanya isteri yang degil dan pemarah ini adalah isteri pada usia yang muda.

Isteri yang muda ini adalah tidak matang, dan bersifat keanak-anakan yang suka memberontak apabila keinginan dia tidak dipenuhi atau lambat penuhi. Sifat ini tentu akan memeningkan suami yang dikurniakan isteri yang unik seperti ini.

Kita sering lihat bahawa isteri seperti ini bukan sahaja akan berkonflik dengan suami, malahan akan berkonflik dengan sesiapa sahaja. Sifat degil dan pemarah ini perlu ditanganai dengan berhemah. Sifat ini adalah hasil didikan dari kecil ditambah dengan sistem pendidikan yang bersifat materilistik, berlumba-lumba serta bersifat keakuan.

Untuk mengatasi masalah ini, biasanya jalan nasihat akan diambil, apabila nasihat tidak diterima, maka jalan seterusnya di asingkan tempat tidur. Apabila tempat tidur diasingkan juga tidak membawa sebarang penyelesaian, maka isteri perlu dipukul dengan niat untuk mendidik tanpa mencederakan.

Namun demikian, isteri ini biasanya akan lari dari rumah apabila dipukul suami. Maka, suami akan dimaki hamun, diadu domba pada ibu dan bapanya. Ini akan menyebabkan keluarga bersimpati dan menyalahkan suami.

Justeru, suami perlu lebih bijak dalam menyelesaikan masalah ini. Isteri yang tidak makan saman ini akan terus dengan kedegilan mereka. Dan kedegilan mereka ini akan menyebabkan mereka makin tersiksa tanpa diri mereka sedari.

Isteri ini akan menyalahkan kekurangan suami, kerurangan anak  harta benda sebagai punca kesensaraan diri mereka sendiri.  Hasutan syaitan yang berusaha untuk memecah belahkan rumah tangga akan menyebabkan diri isteri tersiksa dengan kesilapan diri sendiri.

Terangkanlah azab siksa Allah kepada isteri yang derhaka, yang meninggalkan suami, menengking, berlagak sombong serta menyakiti hati suami.

Apabila dipanggil oleh suaminya ia tidak datang. 

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:"Apabila suami memanggil isterinya ke tempat tidur. ia tidak datang niscaya malaikat melaknat isteri itu sampai Subuh." (Riwayat Bukhari dan Muslim) 

Membantah suruhan atau perintah suami. 

Sabda Rasulullah SAW: "Siapa saja yang tidak berbakti kepada suaminya maka ia mendapat laknat Allah dan malaikat serta semua manusia." 

Bermuka masam terhadap suami. 

Sabda Rasulullah SAW: "Siapa saja perempuan yang bermuka masam di hadapan suaminya berarti ia dalam kemurkaan Allah sampai ia senyum kepada suaminya atau ia meminta keredhaannya." 

Jahat lidah atau mulut pada suami. 

Sabda Rasulullah SAW: "Dan ada empat golongan wanita yang akan dimasukkan ke dalam Neraka (diantaranya) ialah wanita yang kotor atau jahat lidahnya terhadap suaminya." 
Membebankan suami dengan permintaan yang diluar kemampuannya. 


Keluar rumah tanpa izin suaminya. 

Sabda Rasulullah SAW: "Siapa saja perempuan yang keluar rumahnya tanpa ijin suaminya dia akan dilaknat oleh Allah sampai dia kembali kepada suaminya atau suaminya redha terhadapnya." (Riwayat Al Khatib) 

Berhias ketika suaminya tidak disampingnya. 

Maksud firman Allah: "Janganlah mereka (perempuan-perempuan) menampakkan perhiasannya melainkan untuk suaminya." 
(An Nur 31) 


Menghina pengorbanan suaminya. 

Maksud Hadis Rasulullah SAW: "Allah tidak akan memandang (benci) siapa saja perempuan yang tidak berterima kasih di atas pengorbanan suaminya sedangkan dia masih memerlukan suaminya." 

Mengijinkan masuk orang yang tidak diijinkan suaminya ke rumah. 
maksud Hadis: "Jangan ijinkan masuk ke rumahnya melainkan yang diijinkan suaminya." (Riwayat Tarmizi) 

Tidak mau menerima petunjuk suaminya. 

Maksud Hadis: "Isteri yang durhaka hukumnya berdosa dan dapat gugur nafkahnya ketika itu. Jika ia tidak segera bertaubat dan meminta ampun dari suaminya, Nerakalah tempatnya di Akhirat kelak. Apa yang isteri buat untuk suami adalah semata-mata untuk mendapatkan keridhoan Allah SWT"


Dan pujuk rayulah dengan berendah diri jika isteri kamu sedar akan sifat derhaka mereka.

Dan jika masih tidak mahu dengar kata juga, maka bertawakalah kepada Allah.. Insyallah , sedarlah bahawa hati isteri itu milik Allah. Maka berdoalah kepada yang maha pengasih dan penyanyang supaya melembutkan hati isteri kerana hati isteri itu adalah milik Tuhan yang maha pencipta..

Dan berdoalah supaya isteri ini akan hilang sifat degil, marah dan suatu hari nanti akan menangis-nagis dan tersedar bahawa kesilapan dirinya.


2 comments: